Penyebab Nada Bass Pecah Ketika Volume /Gain di Naikkan

Penyebab Nada Bass Pecah ketika Volume Amplifier dinaikkan mungkin membuat kamu tidak merasa puas. Ada beberapa faktor yang bisa menjadi penyebabnya, yuk mari kita bahas!

Suara Bass pecah Atau Sember Saat Volume Amplifier Dibesarkan

rentang frekwensi audio

Nada suara bass yang besar akan menyedot lebih banyak energi listrik, jadi ketika daya yang dikeluarkan oleh power amplifier tidak mencukupi dapat menyebabkan suara nada bass pecah. Ada beberapa penyebab yang mungkin membuat amplifier bass pecah atau mengalami distorsi saat volume dinaikkan:

Pengaturan EQ yang Tidak Tepat:

Pengaturan equalizer (EQ) yang tidak sesuai atau terlalu ekstrem dapat menyebabkan distorsi. Pastikan pengaturan EQ sesuai dengan karakteristik speaker dan preferensi audio.

Kerusakan pada Komponen Amplifier:

Ada kemungkinan bahwa ada kerusakan pada komponen internal amplifier, seperti transistor atau elco, yang menyebabkan distorsi saat volume dinaikkan. Misalnya elco dari power supply sudah mulai menurun kapasitasnya sehingga menjadi kedodoran mendistribusikan daya yang cukup untuk nada bass. Termasuk transistor daya akhir/final yang sudah mengalami perubahan karakteristik karena pemakaian yang lama.

Overdrive atau Clipping:

Jika amplifier bekerja pada tingkat output maksimumnya, bisa mengalami overdrive atau clipping, yang dapat merusak speaker. Clipping bisa terjadi karena beberapa alasan yang menyebabkan sinyal audio berubah menjadi kotak yang menyebabkan nada bass menjadi pecah ketika volume dinaikkan. Lebih jelas baca juga : Arti Clip Pada Power Amplifier, Penyebab Dan Mengatasinya

Amplifier Kurang Daya

Hal ini dalam artian kemampuan dari power amplifier berada dibawah kapasitas speaker, misalnya daya amplifier real hanya mampu 100W tetapi kemampuan speaker diatas 100W terlalu jauh misalnya 300W. Karena beban terlalu besar maka daya amplifier menjadi drop yang mengakibatkan suara pecah karena sinyal audio menjadi tidak linear lagi. Baca juga : Ciri-ciri Power Amplifier Kurang Daya

Jika amplifier tidak memiliki daya yang cukup untuk menggerakkan cone speaker, terutama pada frekuensi rendah (bass), maka respon rendah frekuensi dapat terganggu, dan suara bass mungkin terdengar lemah atau terdistorsi.

Daya Amplifier Terlalu Tinggi:

Jika daya output amplifier melebihi kapasitas daya maksimum yang dapat ditangani oleh speaker bass, ini dapat menyebabkan distorsi atau bahkan merusak speaker. Untuk itu pastikan kemampuan daya speaker/power handling(W) minimal sama dengan daya output power amplifier.

Impedansi Tidak Cocok:

Pastikan impedansi speaker dan amplifier cocok. Jika impedansi speaker terlalu rendah untuk amplifier, hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada amplifier. Bagaimana cara mengatur impedansi yang sesuai? baca juga : Wajib Tahu! Cara Mengukur Impedansi Pada LoudSpeaker 4Ohm,8Ohm,Dst

Baca Juga :  Power Amplifier Class H Vs Class TD, Mana Yang Terbaik?

Kualitas Sinyal Buruk:

Sumber sinyal yang buruk KARENA kabel yang rusak atau konektor yang tidak baik, juga dapat menyebabkan distorsi saat sinyal diperkuat oleh amplifier.

Frekuensi Response Speaker tidak sesuai

Speaker yang tidak sesuai dengan peruntukkan tentu sangat bisa menyebabkan nada bass pecah saat volume di besarkan. Untuk menghasilkan nada bass yang bagus, maka frekwensi response dari speaker harus sesuai dengan setelan frekwensi bass yang diatur. Frekuensi respones speaker untuk nada bass mulai dari 20Hz – 100Hz, untuk itu baca datasheet speaker untuk memastikan sesuai.

Speaker Rusak:

Jika speaker bass sudah mengalami kerusakan sebelumnya. Ini seperti cone yang robek atau voice coil yang rusak, itu dapat menyebabkan distorsi atau pecah saat volume dinaikkan.

Tips :

Berikut beberapa tips pencegahan untuk menjaga kualitas suara dan mencegah masalah pada sistem audio:

  • Pilih Amplifier yang Sesuai: Pastikan daya output amplifier sesuai dengan kebutuhan speaker. Jangan gunakan amplifier dengan daya yang terlalu tinggi atau terlalu rendah untuk speaker yang digunakan.
  • Perhatikan Impedansi: Cocokkan impedansi speaker dengan impedansi amplifier untuk menghindari distorsi dan kerusakan.
  • Gunakan Kabel Berkualitas Baik: Investasikan dalam kabel audio berkualitas baik dan pastikan semua konektor dalam keadaan baik. Kabel yang rusak atau konektor yang longgar dapat menyebabkan kualitas sinyal buruk.
  • Hindari Overloading atau Clipping: Jangan biarkan amplifier bekerja pada tingkat output maksimumnya secara terus-menerus. Hindari overloading atau clipping yang dapat merusak speaker dan memengaruhi kualitas suara.
  • Hindari Ground Loop: Pastikan semua perangkat audio terhubung dengan benar, ini untuk menghindari ground loop, yang dapat menyebabkan noise yang mengganggu.
  • Periksa Kondisi Speaker: Secara berkala periksa kondisi speaker untuk memastikan tidak ada kerusakan fisik atau kerusakan pada cone atau voice coil.
  • Atur EQ dengan Bijak: Jangan terlalu ekstrem dalam mengatur equalizer (EQ). Sesuaikan dengan karakteristik speaker dan preferensi audio, hindari pengaturan yang dapat menyebabkan distorsi.
  • Gunakan Sumber Sinyal Berkualitas: Pastikan sumber audio, seperti perekam atau pemutar musik, memiliki kualitas yang baik untuk menghindari masalah kualitas suara.
  • Perawatan Rutin: Lakukan perawatan rutin pada sistem audio, termasuk pembersihan perangkat dan periksa kondisi kabel secara berkala.

Dengan mengikuti tips-tips ini, kamu dapat menjaga kualitas suara sistem audio dan mencegah masalah yang mungkin timbul.

Demikian tentang penyebab suara nada bass pecah ketika Volume /Gain amplifier di naikkan, semoga bermanfaat!

Tags:

Leave a Reply