Fungsi Relay Dalam Rangkaian Listrik

Fungsi Relay Dalam Rangkaian Listrik Dan Elektronika. Kita sering mendengar tentang berbagai komponen yang digunakan dalam rangkaian listrik. Salah satu komponen yang sering digunakan adalah relay. Relay adalah perangkat elektronik yang mungkin jarang terlihat tetapi sangat penting dalam mengendalikan daya listrik. Artikel ini akan membahas secara rinci tentang fungsi relay dalam rangkaian listrik.

Tentang Relay Dengan Fungsi Pentingnya Dalam Rangkaian Listrik

Fungsi Relay Dalam Rangkaian Listrik

Mengenal Apa itu Relay Dalam Kelistrikan

Sebelum kita membahas lebih lanjut tentang fungsi relay, mari pahami dulu apa itu relay. Relay adalah perangkat elektronik yang digunakan untuk mengendalikan aliran listrik dalam suatu rangkaian. Relay bekerja seperti sakelar elektronik yang digerakkan oleh medan elektromagnetik. Relay memiliki 3 komponen utama, yaitu koil, kontak, dan pegas.

Struktur dan Komponen Relay

  • Koil:  Ketika arus listrik mengalir pada koil, maka akan tercipta medan elektromagnetik yang menggerakkan komponen-komponen lain dalam relay.
  • Kontak: Kontak adalah bagian yang menghubungkan atau memutuskan aliran listrik dalam relay. Ada dua jenis kontak relay  : kontak normal terbuka (Normaly Open/ NO) dan kontak normal tertutup (Normaly Close/NC). Kontak NO akan terbuka saat relay diaktifkan, sementara disisi lain kontak NC akan tertutup.
  • Pegas: Pegas digunakan untuk mengembalikan kontak ke posisi semula ketika medan elektromagnetik sudah tidak lagi ada ketika relay sedang tidak aktif. Pegas bekerja memastikan bahwa relay kembali ke kondisi awal ketika tidak ada arus yang mengalir melalui koil.

Fungsi Relay dalam Rangkaian Listrik

Relay memiliki banyak fungsi dalam rangkaian listrik. Berikut adalah beberapa fungsi utama relay:

Pemutusan Daya:

Salah satu fungsi utama relay adalah memutuskan atau menghubungkan aliran listrik ke dalam rangkaian listrik/elektronika. Ketika relay diaktifkan, maka kontak akan bergerak, sehingga aliran listrik ada jalan(konduktor) untuk menuju rangkaian. Ketika relay dinonaktifkan, maka kontak akan kembali ke posisinya semula, maka memutus aliran listrik.

Baca Juga :  Pengaruh Kerusakan Salah Satu Komponen Dalam Rangkaian Listrik Paralel

Pengendalian Beban Berat:

Relay digunakan untuk mengendalikan perangkat atau beban berat, seperti motor listrik, lampu besar, atau pemanas umumnya yang berdaya besar atau beban daya listrik yang berat. Dengan demikian memungkinkan perangkat elektronik yang lebih kecil, seperti sakelar kecil pada panel atau mikrokontroler, untuk dapat mengendalikan perangkat-perangkat berdaya besar tersebut tanpa harus menanganinya secara langsung. Dengan demikian saklar tidak terbakar atau cepat rusak, dan memungkinkan bagi mikrokontroler untuk mengontrol aliran daya.

Proteksi Rangkaian:

Relay juga digunakan untuk melindungi rangkaian dari overcurrent atau kelebihan arus. Ketika arus melampaui batas yang aman, relay akan bertindak dan memutus aliran listrik, ini mencegah kerusakan pada peralatan atau bahkan mencegah kebakaran.

Pemantauan Rangkaian:

Beberapa relay dilengkapi dengan sensor dan pengukur yang memungkinkan untuk memantau kondisi rangkaian. Jika ada masalah seperti tegangan rendah atau kelebihan suhu, relay dapat mengambil tindakan yang sesuai untuk melindungi rangkaian.

Waktu Tunda:

Relay dapat dikonfigurasi untuk memberikan waktu tunda dalam pengaktifan atau penonaktifan. Ini sangat berguna dalam aplikasi seperti sistem pengamanan atau otomatisasi industri.

Kesimpulan

Relay adalah komponen kunci dalam rangkaian listrik yang memungkinkan kendali daya listrik dengan aman dan efisien. Fungsi relay dalam rangkaian listrik mencakup pemutusan daya, pengendalian beban berat, proteksi rangkaian, pemantauan, dan pengaturan waktu tunda. Meskipun mungkin sering terabaikan, relay merupakan otak tersembunyi dalam banyak aplikasi listrik yang kita gunakan sehari-hari.

Demikian tentang Fungsi Relay Dalam Rangkaian Listrik Dan Elektronika, semoga menambah satu dari banyak ilmu elektronika yang cukup penting yang satu ini.

Leave a Reply