Mana pilihan yang terbaik, Quad Core atau Dual Core?

90-an dan awal 2000-an adalah era chip single core (Unit pemroses tunggal). Tujuan utamanya adalah menepatkan lebih banyak transistor pada sebuah chip agar frekuensi clocking menjadi lebih tinggi sehingga proses lebih cepat. Jadi selama bertahun-tahun, perusahaan mikroprosesor raksasa seperti AMD dan Intel fokus pada peningkatan jumlah transistor, yang didukung oleh hukum (heuristic), selanjutnya yang diperkirakan akan menjadi dua kali lipat kepadatan transistor setiap 18-24 bulan. Jumlah transistor dalam chip terus meningkat, yang diprediksi bisa sampai mencapai batas teknologi yang dikenal dengan dinding termal (panas yang dihasilkan menjadi tidak terkendali) – yang mengarah ke stagnasi laju clocking.

Advertisement

Cara yang logis adalah mengembangkan chip dengan beberapa kekuatan core secara efisien,  yang bisa mendapatkan lebih banyak kemampuan dengan clocking yang terbatas. Jadi mulai era paralelisasi dan komputasi personal multithread dimulai dengan pengenalan chip dual core pada tahun 2005. Akan sulit sebuah CPU tunggal untuk menangani sebagian besar beban kerja secara berurutan, sehingga dibutuhkan lebih dari satu core yang terintegrasi pada satu chip untuk menangani beberapa pekerjaan secara simultan – dengan demikian akan meningkatkan daya multitasking. Yang dimulai dengan dual core kini telah tumbuh dan berkembang menjadi quad, hexa, octa dan enam belas core yang membuat pengguna PC bingung untuk memilih.

Jadi, pertanyaan yang sesungguhnya hanya berputar pada hal berikut – Manakah  yang bagus,  upgrade ke quad core AMD atau chip Intel dual core atau quadl core?. Mari kita cari tahu lebih banyak.

Perbedaan Quad Core,  Dual Core  dsb

Sama seperti dengan menambahkan jumlah silinder di mesin mobil, maka akan  memberikan kecepatan dan kekuatan yang lebih besar. Dengan demikian akan banyak orang berpikir bahwa memberikan dua kali lebih banyak prosesor akan menggandakan kecepatan kinerja.

Apakah quad core lebih cepat dari dual core ?

Ya , Tapi Keuntungan yang bertahap.
Sayangnya kecepatan tidak menjadi ganda, namun jelas memang lebih tinggi. Kira-kira, berganti dari chip tunggal ke dual core akan memberikan kenaikan kecepatan komputasi sekitar 50 %, sementaraberalih ke quad core hanya akan memberikan peningkatan sekitar 25 %. Itu karena clocking kecepatan tidak ikut dobel atau meningkat empat kali lipat, tetapi lebih kepada tugas-tugas yang bisa diselesaikan secara bersamaan, karena masing-masing inti menangani pekerjaan yang terpisah atau menangani bagian-bagian dari tugas yang kompleks dalam batasan pasokan listrik yang terbatas. Jumlah diproses ‘instruksi per detik ‘, ukuran kecepatan komputasi sebenarnya (diukur dalam Dhrystone million instructions per second – DMIPS ) lebih tinggi quad core. Intel Core 2 Extreme QX6700 (Quad core) dengan frekuensi clocking 2,66 GHz , dapat melakukan 49.161 juta instruksi per detik, yang diterjemahkan menjadi sekitar 18,4 instruksi per clock cycle per detik . Di sisi lain, Intel Core 2 Extreme X6800 (Dual core) beroperasi pada 2.93 GHz dapat mengelola sekitar 27.079 MIPS, pada prinsipnya mengelola 9,2 instruksi per siklus per detik. Meskipun frekuensi clocking yang lebih tinggi, dual core lebih lambat, yang jelas unggul prosesor quad core. Sekarang prosesor seperti Intel generasi ketiga core i3 , i5 dan i7  enabel ‘Hyper – threading’, yang memungkinkan setiap inti untuk menangani dua thread bersamaan, dan secara efektif akan menciptakan beberapa core virtual. Sebagai contoh, quad core i7 menyediakan 8 thread pemrosesan, parallelizing efektif untuk perhitungan delapan proses yang berbeda.

Lihat Juga :  CIRI CIRI MEMORY RAM RUSAK

Kurangnya Optimasi Software yang cocok untuk Quad core
Quad core dan hexa bisa mengalahkan rekan dual core mereka, tersedia sistem operasi untuk menjalankannya atau program lain telah direkayasa untuk memperoleh efektifitas dari core ekstra . Dengan kata lain, paralelisasi hanya dari perangkat keras tidaklah cukup, perangkat lunak juga perlu dikodekan untuk memanfaatkan potensi yang lengkap dari prosesor quad core. Selain itu, kendala yang melekat dalam parallelizing algoritma perangkat lunak tertentu sedikit mengurangi manfaat dari core ekstra. Beberapa algoritma terlalu kompleks untuk untuk multithreading .

Bahkan menurut hukum Amdahl, jumlah speed yang dapat dicapai melalui paralelisasi dibatasi oleh bagian dari algoritma yang tidak bisa diparalelkan. Sebagai contoh, perhatikan algoritma tertentu yang biasanya membutuhkan waktu 10 jam untuk diselesaikan ketika dijalankan secara berurutan pada prosesor dengan inti tunggal. Sekarang bahkan jika 90 % dari kode dapat diparalelkan, akan  tetapi 10 % sisanya tidak bisa –  total waktu yang dibutuhkan untuk kode yang akan dieksekusi akan dibatasi oleh waktu yang dibutuhkan untuk yang kedua 10 % . Jika 10 % kode membutuhkan waktu 2 jam untuk dieksekusi, tidak peduli berapa banyak core prosesor yang digunakan tugas tersebut tidak dapat diselesaikan dalam waktu kurang dari 2 jam. Meski begitu, sekarang keadaannya selalu membaik setiap tahunnya, karena pengembang perangkat lunak lebih ke PC dan mobile computing platform yang dibangun dengan realitas pengolahan multicore dan fokus pada multithreading.

Pengembangan Multithreading
Pengembang sistem operasi dan program perangkat lunak lain sudah menyadari potensi yang ditawarkan oleh prosesor multicore. Ini termasuk sistem operasi Microsoft Windows  dan Apple Mac OS X , versi terbaru yang dirancang untuk membuat lebih baik penggunaan beberapa core melalui pengolahan paralel.

Jika Anda menjalankan Adobe Photoshop pada quad core, tampilannya akan cepat jika dibandingkan dengan pada komputer dual core. Meskipun kecepatan clocking tidak jauh lebih tinggi daripada prosesor dual core, prosesor quad menawarkan kemampuan multitasking yang fenomenal yang melampaui yang lain, jika software yang dijalankan memiliki kemampuan yang didukung. Video rendering grafis dan simulasi matematika yang mudah cocok untuk multithreading,  dan oleh karena itu dikenal lebih bisa berjalan lebih cepat pada prosesor quad core jika dibandingkan dengan dual core. Banyak Programmer perangkat lunak yang ke multithreading, sehingga memilih untuk prosesor quad core semakin lebih masuk akal.

Lihat Juga :  Cara Backup dan mengembalikan data bookmark, ekstensi dan password tersimpan Mozilla Firefox

Apa pilihan yang terbaik bagi Gamer  – Quad atau Dual Core?
Dalam hal game grafis yang intensif 3D, prosesor quad adalah pemenangnya. Hal ini karena kemampuan multitasking yang lebih tinggi dan kapasitas multithreading program game 3D, maka prosesor quad bisa dengan mudah menangani game grafis yang intensif. Kebanyakan programmer game sekarang merancang software untuk bekerja baik pada PC dengan prosesor multicore dan quad core khususnya. Ini berarti bahwa memilih quad atau hexa core lebih masuk akal jika Anda adalah seorang gamer. Prosesor dual core memiliki frekuensi clocking tinggi, sehingga juga masih bisa bekerja dengan baik. Namun jika Anda tidak ingin meng-upgrade komputer Anda setidaknya dua sampai tiga tahun ke depan, pilihan logis adalah quad core .

Ada juga enam core prosesor di pasaran, tapi sepertinya masih berlebihan bahkan untuk gamer sekalipun. Selain itu, prosesor hexa core ini cenderung masih mahal. Membeli i5 core quad core Intel dengan frekuensi clocking yang tinggi masih masuk akal.


Keputusan: Memilih Quad Core
Masa depan adalah untuk prosesor quad dan hexa core. Dalam hal kinerja, quad core jelas menang telak diatas dual core dalam hal kemampuan multitasking. Asalkan, software yang bekerja diatasnya dapat menggunakan dua core tambahan. Semakin banyak program perangkat lunak yang ditingkatkan dengan kemampuan multithreading, yang pada dasarnya berarti membeli quad core adalah investasi yang sehat untuk masa depan. Jika Anda seorang multitasker, dengan ratusan tab browser yang terbuka, dengan musik diputar di latar belakang, download musik iTunes berjalan secara bersamaan, sementara juga menjalankan Photoshop, maka Anda perlu  quad core. Setelah upgrade ke quad core, maka tidak perlu meng-upgrade lagi untuk waktu yang lama. Beberapa quad prosesor desktop yang terbaik dan stabil dari Intel adalah Core i7 – 3940XM (8MB Cache , 3.90 GHz) dan Intel Core i5 – 3570S ( 6MB Cache, hingga 3,80 GHz).

Jika Anda sudah memiliki prosesor dual core dengan frekuensi clocking yang tinggi, memilih prosesor quad core dengan frekuensi clocking yang lebih rendah tidaklah masuk akal, kecuali tes benchmark menjelaskan lebih unggul dalam hal kinerja. Yang ingin mencari upgrade disarankan untuk quad core dengan frekuensi clocking lebih dari 2 GHz (minimal). Ini akan berfungsi untuk menyelesaikan tugas-tugas dasar komputasi seperti, game 3D, serta tugas-tugas intensif lainnya seperti video editing dengan cukup baik.

Saran saya adalah Anda harus memilih quad jika itu sesuai dengan jangkauan anggaran Anda. Ini akan memberikan kemampuan komputasi yang fenomenal, dan itu sangat cocok untuk gaming serta komputasi tugas berat. Terlebih lagi, setelah Anda mendapat high-end Intel quad core, maka Anda tidak perlu lagi meng-upgrade PC untuk beberapa tahun ke depan.

Advertisement

Mungkin Anda juga Menyukainya :

2 thoughts on “Mana pilihan yang terbaik, Quad Core atau Dual Core?

  1. ipankint

    Memang cukup dilematis ketika dihadapkan untuk pemilihan spesikasi khususnya prosesor. Pastilah semua ingin perangkatnya memiliki spesifikasi yang tinggi dan teknologi terkini.
    Tapi kembali lagi pilihan hendaknya didasarkan atas dasar kobutuhan sehingga penggunaan tidak sia-sia.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *