Cara Trading reversal menggunakan fibbonacci retracement

Fibonacci Retracement adalah indikator utama yang digunakan untuk memprediksi pergerakan harga mendatang pada pasangan mata uang(pair). Indikator ini dapat digunakan di pasar perdagangan seperti saham, ETF, futures dan forex. Nah apa itu Fibonacci dan bagaimana cara kerjanya?

Advertisement

Fibonacci Retracement ditemukan oleh Leonardo Fibonacci di abad ke-12. Leonardo menyadari sebagian blok bangunan dialam. “The Golden rule”, seperti yang disebut, adalah proporsi dalam hal gambar yang lebih besar. Fibonacci Retracement mengatakan dari gerakan yang lebih besar harga akan menelusuri kembali persentase tertentu dari yang bergerak lebih besar sebelum dan melanjutkan ke arah aslinya. Rerata persentase adalah 61,8%. Pada nomor ini adalah yang disebut sebagai Golden Rule.

Meggunakan rasio fibbonacci dalam analisa trading forex

Proporsi Leonardo adalah bahwa 61,8% dari jarak antara kepala dan kaki Anda adalah pusar. Siku Anda bersandar pada proporsi 61% dari total jarak lengan Anda. Dalam sarang lebah terdiri dari 61% laki-laki untuk perempuan.  Bagaimana kita bisa menggunakan ini untuk analisa trading?,, Kita bisa menggunakannya di market, karena proporsi yang sama juga bisa didapatkan di sana.

Jika Anda menarik garis dari puncak tinggi dan terendah , maka Anda sudah mendapatkan  apa yang disebut sebagai gerakan yang lebih besar.

Cara Trading reversal menggunakan fibbonacci retracement

Tujuan pertama adalah menemukan pergerakan besar.Pergerakan besar berarti titik tertinggi dan terrendah yang pasti. Anda juga dapat menggunakan Fibonacci yang “hampir” sama  pada chart timeframe  yang lebih keci.Saya mengatakan “hampir” karena semakin besar time frime maka akan semakin handal sinyal dan strategi.

Lihat Juga :  Kelebihan forex trading dari bisnis investasi lain

Jadi, setelah kita menemukan titik tinggi dan rendah , kemudian kita hanya perlu untuk menarik garis Fibonacci dalam arah pergerakan. Pergerakan kita kali ini adalah ke bawah, jadi kita menarik garis dari atas ke bawah. Indikator akan menarik persentase secara otomatis dari gerakan itu. Ini akan menarik garis retracement 50%, dan ini adalah 50% dari gerakan yang lebih besar. 50% retracement berarti,  jika harga retraces kembali ke garis itu telah menelusuri kembali sebesar 50%. Ada jalur dan proporsi lain yang ditarik secara otomatis yaitu retracement, 38,2%, 61,8%, 78,6%. Sebenarnya masih ada beberapa persentase retracement lain, tetapi ini adalah yang paling banyak digunakan dalam perdagangan.

Cara Trading reversal menggunakan fibbonacci retracement

Jika Anda melihat pada grafik di atas garis ditarik. Ada pilihan dalam properti dari indikator Fibonacci yang menunjukkan harga yang bukan persentase. Kita akan menggunakan persentase ini, sehingga Anda secara visual dapat melihat daerah retracement. Fibonacci ditarik, tapi itu masih belum benar. Pada titik ini Anda harus melakukan beberapa modifikasi sedikit.

Rahasianya adalah bahwa kadang-kadang Anda harus menyesuaikan Fibonacci. Sebagai pasangan yang jatuh itu tidak cukup bereaksi terhadap garis Fibonacci. Ini berarti bahwa perlu adanya penyesuaian. Kita tidak bisa menekankan jika hal ini cukup penting . Tidak ada yang tepat ketika trading menggunakan grafik. Jadi, kita harus membuat sedikit penyesuaian untuk baris yang ditarik. Adalah mungkin jika Anda ingin banyak candle untuk berbaris dengan banyak support / resistance dari garis garis Fibonacci Retracement. Lihatlah tabel di bawah ini dan bandingkan dengan grafik di atas. Dapatkah Anda melihat bagaimana candle  berbaris baik ke bawah? Dapatkah Anda sekarang  melihat harga diperdagangkan berada pada sekitar retracement 38%?

Cara Trading reversal menggunakan fibbonacci retracement

Sekarang kita telah menyesuaikan fibbonacci Retracement agar bisa mencari cara untuk menganalisa secara teknis perdagangan.

Lihat Juga :  Langkah-langkah awal membangun blog yang baik

Ada dua cara utama dalam trading menggunakan Fibonacci:

1.) Ketika pair retrace ke salah satu garis support persentase , trade anda kembali ke arah semula. Dalam hal ini pasangan retraces kembali ke retracement 38,2%. Pada titik ini kita masih bias untuk ambil posisi sell. Kita akan menggunakan garis retracement sebagai garis support utuk penurunan lebih lanjut. Jika baris tidak mendukung,  maka Anda lanjutkan ke metode trading berikutnya.

2.) Jika garis retracement broken, maka akan berubah menjadi garis support memegang pair untuk terus retrace. Garis retracement berikutnya adalah retracement 50%. Dalam hal ini, jika  sekali pasangan menerobos garis retracement, maka Anda dapat melanjutkan ke arah garis retracement berikutnya. Dalam hal ini kita akan buy pada retracement 38,2% dengan target pada garis retracement 50%.

Ketika pasangan hits di retracement 50%,  maka Anda akan trade menggunakan metode pertama. Alasan Anda melanjutkan dengan arah utama ketika support terkena adalah karena secara teknikal jika pasangan tetap di atas gerakan retracement 61,8%  (trend) adalah masih bijak. Jadi, selalu perhatikan arah trend.

Advertisement

Mungkin Anda juga Menyukainya :

One thought on “Cara Trading reversal menggunakan fibbonacci retracement

  1. yoshua christma

    stratagi yang bagus dan jelas apalagi dengam menggunakan grafik tersebut akan terasa lebih bermanfaat, dan waktu trading di OctaFx juga sering menggunakan stategi yang bisa logis duigunakan ketika memang peluangnya bisa didapat, kalo untuk teknik tradingnya sih bebas karena tidak ada pembatasan juga dalam menggunakannya

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *